Pada dasarnya Buffett menyarankan bahwa seorang investor yang sukses tidak memerlukan IQ yang sangat tinggi, ketajaman bisnis yang luar biasa, atau informasi orang dalam. Untuk menikmati investasi seumur hidup yang sukses, Anda membutuhkan kerangka kerja pengambilan keputusan yang solid dan kemampuan untuk mempertahankan emosi Anda.

Strategi investasi yang sukses membutuhkan rencana yang matang. Mengembangkan sebuah rencana tidak sulit, tetapi tetap dengan itu selama masa ketidakpastian dan peristiwa yang tampaknya bertentangan dengan strategi rencana Anda seringkali sulit. Tutorial ini membahas perlunya membuat rencana perdagangan, opsi investasi apa yang paling sesuai dengan kebutuhan Anda, dan tantangan yang bisa Anda temui jika Anda tidak memiliki rencana.

Manfaat mengembangkan rencana perdagangan

Anda dapat membangun keadaan yang optimal untuk mengalami pertumbuhan investasi yang solid jika Anda tetap pada rencana Anda meskipun bertentangan dengan pendapat umum, tren saat ini, atau perkiraan analis. Kembangkan rencana investasi Anda dan fokuskan pada sasaran dan sasaran jangka panjang Anda.

Pertahankan fokus pada rencana Anda

Semua pasar keuangan bisa jadi tidak menentu. Ini telah mengalami fluktuasi signifikan dalam siklus bisnis, inflasi, dan suku bunga, bersama dengan resesi ekonomi sepanjang abad terakhir. 1990-an mengalami lonjakan pertumbuhan karena pasar banteng mendorong Dow Jones Industrial Average (DIJA) naik 300 persen. Pertumbuhan ekonomi ini disertai oleh suku bunga dan inflasi yang rendah. Selama waktu ini, sejumlah besar perusahaan teknologi berbasis Internet diciptakan karena meningkatnya popularitas perdagangan online dan bisnis yang bergantung pada komputer lainnya.

Pertumbuhan ini cepat dan penurunan terjadi sama cepatnya. Antara 2000 dan 2002, DIJA turun 38 persen, memicu aksi jual besar-besaran saham teknologi yang membuat indeks dalam keadaan tertekan hingga pertengahan tahun 2001. Skandal akuntansi perusahaan berskala besar berkontribusi pada penurunan. Kemudian pada musim gugur 2001, Amerika Serikat mengalami serangan teroris yang membawa bangsa ini ke tingkat ketidakpastian yang tinggi dan semakin melemahkan kekuatan pasar.

Ini adalah jenis acara yang dapat membebani emosi Anda dalam hal strategi investasi Anda. Saat-saat seperti inilah yang sangat penting bagi Anda untuk memiliki rencana dan menaatinya. Ini adalah saat Anda menetapkan fokus jangka panjang pada tujuan Anda. Menjelang akhir tahun 2002 hingga 2005, DJIA naik 44 persen. Investor yang membiarkan emosinya mengatur strategi perdagangan mereka dan menjual semua posisi mereka, kehilangan kemajuan ini.

Tiga dosa mematikan dan cara menghindarinya

Tiga emosi yang menyertai perdagangan adalah ketakutan, harapan, dan keserakahan. Ketika harga jatuh, rasa takut memaksa Anda untuk menjual rendah tanpa meninjau posisi Anda. Dalam keadaan ini, Anda harus mengunjungi kembali alasan awal untuk investasi Anda dan menentukan apakah mereka telah berubah. Misalnya, Anda mungkin fokus pada jangka pendek dan segera menjual ketika harga turun di bawah nilai intrinsiknya. Dalam hal ini, Anda bisa kehilangan jika harganya pulih.

Strategi investasi yang didasarkan pada harapan mungkin memaksa Anda untuk membeli saham tertentu berdasarkan harapan bahwa kinerja masa depan perusahaan akan mencerminkan kinerja masa lalu mereka. Inilah yang terjadi selama lonjakan perusahaan dot-com berbasis internet pada akhir 1990-an.

Di sinilah Anda perlu mencurahkan penelitian Anda ke dalam fundamental perusahaan dan lebih sedikit pada kinerja masa lalu mereka ketika menentukan nilai saham mereka. Berinvestasi terutama dengan harapan bisa membuat Anda berakhir dengan saham yang dinilai terlalu tinggi dengan risiko kerugian lebih besar daripada keuntungan.

Emosi keserakahan dapat mendistorsi alasan Anda untuk investasi tertentu. Itu bisa memaksa Anda untuk memegang posisi terlalu lama. Jika rencana Anda bertahan sedikit lebih lama untuk mendapatkan beberapa poin persentase, posisi Anda bisa menjadi bumerang dan mengakibatkan kerugian.

Sekali lagi, pada akhir 1990-an, investor menikmati keuntungan dua digit pada saham perusahaan Internet mereka. Alih-alih mengurangi investasi mereka, banyak orang mempertahankan posisi mereka dengan harapan harga akan terus naik. Bahkan ketika harga mulai turun, investor bertahan berharap bahwa saham mereka akan reli. Sayangnya, rally tidak pernah terjadi dan investor mengalami kerugian besar.

Rencana investasi yang efektif mengharuskan Anda mengelola dengan baik tiga dosa investasi yang mematikan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here