Bahkan jika Anda tidak benar-benar memahami saham dan obligasi serta pasar tempat mereka bertransaksi, Anda dan pemula lainnya dapat menghasilkan uang dengan berinvestasi di reksa dana begitu Anda menguasai dunia reksa dana. Di sini kita menghilangkan misteri berinvestasi untuk pemula.

Berita singkat: Puluhan juta orang Amerika menghasilkan uang dengan berinvestasi di reksa dana tanpa mengetahui apa yang mereka lakukan. Perhatian: Mereka juga kehilangan uang yang tidak perlu dan mereka tidak berinvestasi sebagai pemula, karena mereka telah melakukannya selama bertahun-tahun. Mari kita lihat apa yang benar-benar perlu Anda ketahui untuk menghasilkan uang dengan berinvestasi secara lebih konsisten sambil menghindari kerugian serius.

Reksadana diciptakan dan dipromosikan sebagai kendaraan investor rata-rata untuk menginvestasikan uang dalam bentuk saham dan obligasi. Seperti itulah mereka – paket investasi yang dikelola untuk investor oleh manajer uang profesional. Mereka membuat investasi untuk pemula menjadi mudah. Anda cukup membuka akun, dan meletakkan uang Anda dengan instruksi berapa banyak untuk berinvestasi dalam dana mana. Contoh: Anda mengirim $ 10.000 untuk membeli saham Dana Saham ABC. Segera Anda akan memiliki saham dalam dana itu dan akan memiliki bagian yang sangat kecil dari portofolio saham yang sangat besar. Jumlah saham yang akan Anda miliki akan tergantung pada harga saham pada saat pesanan pembelian Anda diproses.

Apakah Anda menghasilkan uang dengan berinvestasi di reksa dana tanpa mengambil banyak risiko tergantung pada dana mana Anda menginvestasikan uang dan bagaimana Anda melakukannya. Pada dasarnya ada tiga alternatif dana tradisional: dana saham (diversifikasi), obligasi, dan pasar uang. Anda harus berinvestasi dalam SEMUA JENIS TIGA jika tujuan Anda adalah secara konsisten menghasilkan uang dengan berinvestasi di reksa dana. Anda juga perlu memahami alokasi aset, sehingga Anda dapat menyesuaikan total portofolio reksa dana Anda agar sesuai dengan profil risiko Anda. Dan ingat, berinvestasi untuk pemula tidak harus sulit.

Dana saham yang terdiversifikasi adalah yang paling berisiko dari ketiganya dan mereka adalah mesin pertumbuhan Anda untuk mendapatkan pengembalian yang lebih tinggi. Mereka menginvestasikan uang Anda dalam spektrum yang luas dari saham yang mewakili sejumlah industri yang berbeda. Ini membuat investasi untuk pemula lebih mudah dibandingkan dengan memilih saham Anda sendiri. Anda menghasilkan uang dengan berinvestasi di sini terutama melalui apresiasi harga (harga saham dana naik) dan melalui dividen. Risiko utama: harga saham berfluktuasi dan dapat turun secara signifikan ketika pasar saham jatuh. Satu tahun Anda dapat menghasilkan 20%, 30% atau lebih; dan Anda juga bisa kehilangan begitu banyak. Dalam jangka panjang, investor rata-rata sekitar 10% per tahun. Perhatikan saya katakan JANGKA PANJANG.

Dana obligasi menginvestasikan uang Anda dalam obligasi, yang merupakan efek hutang yang membayar bunga. Tujuan utama mereka bukanlah pertumbuhan, tetapi untuk mendapatkan bunga yang lebih tinggi bagi investor daripada yang bisa mereka peroleh dari investasi yang aman seperti CD bank. Secara tradisional, Anda menghasilkan uang dengan berinvestasi di reksa dana ini terutama melalui dividen yang mereka bayarkan dari bunga yang mereka peroleh. Biasanya mereka membayar dividen yang jauh lebih tinggi daripada dana saham, tetapi mirip dengan dana saham, harga saham mereka berfluktuasi (biasanya jauh lebih sedikit). Anda bisa mendapat untung dari harga saham yang lebih tinggi, tetapi Anda juga bisa kehilangan uang di sini. Mereka dianggap sebagai investasi yang lebih aman daripada dana saham, tetapi dana obligasi tidak selalu merupakan investasi yang aman.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here